Jumat, 27 April 2012

Cara Membedakan Jenis Serat, Benang, Kain

Sebelum penulis menjelaskan lebih detil mengenai jenis-jenis serat, benang dan kain terlebih dahulu dijelaskan hubungan antara ketiga barang-barang tersebut.

Serat, Benang dan Kain


Serat adalah sebuah zat yang panjang, tipis dan mudah dibengkokkan. Serat merupakan bahan utama dari pembuatan benang. Sebelum terbentuk benang, serat menjadi filament (benda yang berbentuk seperti benang), dari filament tersebut akan membentuk benang. Sehingga dari terbentuknya benang tersebut maka akan terbagi beberapa macam benang diantaranya:
  • Benang tunggal, yaitu benang yang diperoleh dari mesin pintal dengan jalan memintal serat yang pendek atau benang monofilament atau memilin dua atau lebih filament.
  • Benang multifilament, yaitu benang yang diperoleh dari dua atau lebih benang tunggal yang disejajarkan dan tidak dipintal.
  • Benang gintir, yaitu benang yang diperoleh dari dua atau lebih benang tunggal yang dipintal bersama.
  • Benang kepang,yaitu benang yang diperoleh dengan cara memintal paling sedikit dari benang gintir, atau memintal satu atau lebih benang gintir dengan satu atau lebih benang tunggal.
Dari benang kemudian menjadi kain. Kain adalah barang yang terbentuk dari beberapa benang yang disatukan dengan cara dirajut dan ditenun. Tetapi ada kain yang dibuat tanpa benang/ filament, contoh yang sering disebut dengan Non woven Fabric. Dari cara pembentukannya, maka kain juga dapat dibagi menjadi beberapa macam , diantaranya:
  • Kain rajut; yaitu kain yang didapat dari mesin rajut dengan cara menjeratkan benang yang satu dengan yang lainnya.
  • Kain tenun; yaitu kain yang didapat dari mesin tenun dengan cara menyilangkan kelompok benang yang satu dengan yang lainnya. Atau yang sering dikenal dengan istilah benang lusi/ warp (susunan benang sepanjang kain kearah lebar kain) dan benang pakan/ weft (susunan benang selebar kain kearah panjang kain).
Pada mulainya benang dan kain dibuat dari serat alam, seperti serat nabati dan serat hewani, namun karena perkembangan teknologi banyak sekali benang dan kain yang dibuat dari bahan kimia. Bahkan hampir seluruh barang-barang yang kita pakai menggunakan serat yang terbuat dari barang kimia, sehingga secara garis besar serat dapat dikelompokkan sebagai berikut:
  • Serat alam; yaitu serat nabati (kapas, flax, henep dan rami) dan serat hewani (sutera dan wol).
  • Serat tiruan; yaitu serat yang terbuat dari serat alam yang disusun kembali dengan mencampur dengan bahan kimia lainnya, seperti rayon viscose, rayon kupromium dan rayon asetat.
  • Serat sintetik; yaitu serat yang dibuat dari bahan kimia, seperti polyester dan nylon.

Uji Bakar 


Berdasarkan bahan pembentuknya maka kedua barang tersebut dapat dilakukan identifikasi secara sederhana atau konvensional. Cara pengujian sederhana tersebut sering dilakukan oleh para Pemeriksa Barang Bea dan Cukai dalam memeriksa barang-barang yang diimpor dan diekspor. Pemeriksa barang bea dan cukai biasanya melakukan uji pendahuluan (uji konvensional) terlebih dahulu, sebelum barang tersebut dilakukan uji di Balai Pengujian dan Identifikasi Barang Bea dan Cukai.

Uji pendahuluan tersebut dilakukan dengan cara melakukan pembakaran terhadap ketiga barang (serat, benang dan kain) tersebut, sehingga dapat diketahui sifat-sifat permulaan dari ketiga barang tersebut, yang memungkinkan untuk mengetahui kebenaran awal atas pemberitahuan yang disampaikan kepada pihak Bea dan Cukai selaku pemungut fiscal atas barang-barang tersebut. Walaupun uji ini sering dianggap kuno dan tingkat keakuratannya masih perlu dilakukan pengujian secara laborat, namun menurut penulis hal ini perlu dilakukan karena secara keilmuan masih bisa diterima.

Perlu diinformasikan bahwa uji bakar terhadap ketiga barang tersebut dilakukan untuk mengetahui bahan-bahan pembentuknya. Dengan mengetahui bahan-bahan pembentuknya maka dapat dengan mudah mengklasifikasikan ketiga barang tersebut kedalam pos pos tariff yang telah dibukukan kedalam Buku Tarif Bea Masuk Indonesia atau yang sekarang dikenal dengan Buku Tarif Kepabeanan Indonesia (Harmonize System).

Berikut ini adalah tabel yang penulis buat berdasarkan literature dan pengalaman selama menjadi pemeriksa barang di Bea dan Cukai:

Asal serat Nama Serat Nama Benang Nama Kain Hasil Uji Bakar
Alam Nabati Kapas Cotton Yarn dll. Denim, Cotton dll. Berbau seperti kertas terbakar, sifat abu rapuh
Alam Hewani Wol Benang wol Kain dari wol Berbau seperti rambut terbakar, sifat abu rapuh, bulat dan hitam
  Sutera Benang sutera Kain sutera Berbau seperti rambut terbakar, sifat abu rapuh, bulat dan hitam
Sintetik Nylon Nylon Yarn Kain Nylon dll. Berbau seperti seledri, abu keras, bulat, coklat muda sampai abu-abu
  Polyester Polyester Yarn Kain Polyester Berbau wangi, abu keras menggumpal
Tiruan rayon viscose     Belum pernah melakukan uji bakar
  rayon kupromium     Belum pernah melakukan uji bakar
  rayon asetat     Belum pernah melakukan uji bakar
 
Perlu disampaikan bahwa secara teori, dalam uji bakar barang-barang tersebut diatas tidak hanya memperhatikan bau dan sifat abunya saja, akan tetapi harus dilihat juga karakteristik barang sebelum menyentuh api, dalam nyala api dan sesudah meninggalkan api. Pada tabel diatas, penulis hanya memberikan ciri-ciri yang mencolok dari barang tersebut. 

Untuk barang yang berasal dari serat tiruan, penulis sendiri belum pernah melakukan uji bakar dan penulis belum menemukan referensi dari yang lainnya. Akan tetapi menurut penulis bahwa untuk serat tiruan akan memiliki sifat atau karakteristik yang tidak jauh berbeda dengan serat alam, karena serat tiruan merupakan serat alam yang diolah kembali dengan menggunakan bahan kimia lainnya. 

Begitu juga dengan polyester, kenapa polyester itu berbau wangi? menurut penulis dikarenakan disamping dia merupakan turunan plastik yang akan membawa sifat plastiknya, apabila dibakar dia juga akan mengeluarkan karakteristik dari esternya. Kita tentunya tau reaksi esterisasi (kimia SMA), dimana terjadi reaksi antara alkohol dan asam, yang kemudian akan menjadi ester yang sifatnya berbau harum.

Berdasarkan pengalaman penulis selama menjadi pemeriksa barang di Bea dan Cukai Tanjung Emas, barang serat, benang dan kain didominasi oleh serat alami dan serat sintetis. Cotton, polyester serta kombinasi dari kedua barang tersebut merupakan barang-barang yang sering masuk ke pelabuhan Tanjung Emas. Hal ini dimungkinkan karena di Semarang banyak industry garmen yang bahan bakunya berasal dari impor. Bahkan di Semarang ada perusahaan penghasil kain Denim terbesar di Indonesia, salah satunya yaitu Apac Inti Corpora dan Batam Tex. Untuk barang dari serat sintetis (polyester), penulis sering memeriksa barang tersebut di perusahaan Asia Pacific Fiber di Kendal (dulu Texmaco).

Demikian sekilas informasi tentang cara membedakan jenis serat, benang dan kain. Semoga dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membutuhkannya. Apabila ada kesalahan, penulis mengharapkan koreksi Anda pada komentar yang disediakan dibawah artikel ini. Sekian dan terimakasih.

Pustaka

Adang Karyana Syahbana, S.ST dan Drs. Ahmad Dimyati, Modul Teknis Pemeriksaan Barang Tekstil, Jakarta: Pusdiklat Bea dan Cukai, 2011.

Buku Tarif Kepabeanan Indonesia 2012.

Pengalaman Penulis.
 
 
 

3 komentar:

  1. artikel yg bagus, bisa buat referensi kita :)

    BalasHapus
  2. Thanks for sharing.. Butuh bahan kain berkualitas dengan harga murah?.. Kunjungi toko kain online kami dan dapatkan penawaran menarik lainnya.. Regards : Fitinline..

    BalasHapus

Recent Posts

Recent Comment

Popular Posts

KenaliDia.Com